Ads 468x60px

Tuesday, September 4, 2012

MACAM-MACAM DISTRO LINUX


MACAM-MACAM DISTRO LINUX


Sebenarnya distro linux dapat terbagi-bagi dengan berbagai macam pengelompokan seperti : berdasarkan penggunaan , berbayar/gratis , turunan , dsb .


DEBIAN



Namanya itu gabungan dari pembuatnya Ian murdock sama istrinya Debra (Deb+Ian), cuman sekarang udah jadi mantan istri, eh kok malah ngomongin laki bini. Distro ini dikembangin lewat internet, jadinya ga ada perusahaan tertentu yang punya. Kalo pake distro satu ini lumayan susah, emang didesain untuk ketahanan dan keamanan (bukan satpam), pokoknya harus advance lah kalo pengen pake distro ini. Distro ini lebih diperuntukan menjadi server karena memang fitur-fitur yang ada sangat mendukung. Debian terbaru saat ini adalah Debian 6 .

SEJARAH
Debian (pengucapan /ˈdɛbiən/) adalah sebuah sistem operasi komputer yang terdiri dari paket perangkat lunak bebas dan dirilis sebagai perangkat lunak sumber terbuka terutama di bawah GNU General Public License dan lisensi perangkat lunak bebas lainnya. bentuk utama, Linux Debian GNU / Linux, yang menggunakan kernel Linux OS dan GNU tools, adalah yang populer dan berpengaruh distribusi GNU / Linux. Hal ini didistribusikan dengan akses ke repositori berisi ribuan paket perangkat lunak untuk instalasi dan siap digunakan. Debian dikenal karena ketaatan pada Unix dan filosofi perangkat lunak bebas serta menggunakan perangkat lunak kolaborasi proses pengembangan dan pengujian. Debian dapat digunakan sebagai desktop maupun server sistem operasi...

Organisasi

Proyek Linux Debian diatur oleh konstitusi dan Kontrak Sosial yang menetapkan struktur pemerintahan proyek serta secara eksplisit menyatakan bahwa tujuan dari proyek ini adalah pengembangan sistem operasi bebas. Debian adalah dikembangkan oleh lebih dari seribu sukarelawan dari seluruh dunia dan didukung oleh sumbangan melalui beberapa organisasi nirlaba di seluruh dunia. Paling penting adalah Software ini di Public Interest, pemilik merek dagang dan Debian organisasi payung untuk berbagai proyek perangkat lunak bebas komunitas.

Dengan demikian, Debian Project adalah organisasi terdesentralisasi independen; itu tidak didukung oleh perusahaan seperti lain distribusi GNU / Linux seperti Ubuntu, openSUSE, Fedora, dan Mandriva. Biaya pengembangan semua termasuk dalam paket Debian 4.0 Etch (283 juta baris kode), dengan menggunakan model COCOMO, telah diperkirakan akan mendekati US $ 13 miliar. [11] Mulai April 2, 2009, Ohloh memperkirakan bahwa basis kode dari Debian GNU / Linux proyek (45 juta baris kode), dengan menggunakan model COCOMO, akan menelan biaya sekitar US $ 819 juta untuk mengembangkan.

Fitur-fitur

Banyak distribusi berbasis pada Debian, termasuk Ubuntu, MEPIS, Dreamlinux, Damn Small Linux, Xandros, Knoppix, BackTrack, Linspire, Sidux, Kanotix, Parsix dan LinEx, antara lain.

Debian dikenal karena pilihan yang berlimpah. Rilis stabil saat ini meliputi lebih dari dua puluh lima thousand paket perangkat lunak untuk dua belas arsitektur komputer. Arsitektur ini berkisar dari Intel / AMD 32-bit/64-bit arsitektur umum ditemukan di komputer pribadi untuk arsitektur ARM umum ditemukan di embedded system dan zSeries eServer IBM mainframe. Fitur menonjol Debian adalah sistem manajemen paket APT, repositori dengan sejumlah besar paket, kebijakan ketat mengenai paket, dan kualitas tinggi rilis. Praktik-praktik ini memudahkan upgrade antara rilis serta otomatis instalasi dan penghapusan paket.

The Debian standard install makes use of the GNOME desktop environment. It includes popular programs such as OpenOffice.org, Iceweasel (a rebranding of Firefox), Evolution mail, CD/DVD writing programs, music and video players, image viewers and editors, and PDF viewers. There are pre-built CD images for KDE, Xfce and LXDE as well. The remaining discs, which span five DVDs or over thirty CDs, contain all packages currently available and are not necessary for a standard install. Another install method is via a net install CD which is much smaller than a normal install CD/DVD. It contains only the bare essentials needed to start the installer and downloads the packages selected during installation via APT. These CD/DVD images can be freely obtained by web download, BitTorrent, jigdo or buying them from online retailers.

Sejarah

1993–1998
Debian ini pertama kali diumumkan pada tanggal 16 Agustus 1993 oleh Ian Murdock. Murdock awalnya disebut sistem "Debian Linux Release". Sebelum rilis Debian, Softlanding Linux System (SLS) telah pertama distribusi GNU / Linux yang dikumpulkan dari berbagai paket perangkat lunak, dan merupakan dasar untuk populer distro lain di 1993-1994. Miskin yang dirasakan pemeliharaan dan prevalensi bug di SLS Murdock termotivasi untuk memulai distribusi baru.

Pada tahun 1993 Murdock juga merilis Debian Manifesto, menguraikan pandangannya untuk sistem operasi baru. Di dalamnya ia menyerukan penciptaan distribusi dipertahankan secara terbuka, dalam semangat Linux dan GNU. Ia membentuk nama "Debian" sebagai kombinasi dari nama pertama nya kemudian pacarnya Debra Lynn dan nama sendiri.

Proyek Debian tumbuh lambat pada awalnya dan merilis versi 0.9x pertama pada tahun 1994 dan 1995. Pelabuhan pertama lain, non-i386 arsitektur dimulai pada tahun 1995, dan yang pertama versi 1.x Debian dirilis pada tahun 1996.

Pada tahun 1996, Bruce Ian Murdock Perens digantikan sebagai pemimpin proyek. Pada tahun yang sama, sesama pengembang Ean Schuessler menyarankan bahwa Debian harus membangun kontrak sosial dengan para penggunanya. Dia suling hasil diskusi di milis Debian ke Kontrak Sosial Debian, dan Debian Free Software Guidelines, mendefinisikan komitmen mendasar untuk pengembangan distribusi. Ia juga memprakarsai pembentukan organisasi payung hukum, Software di Kepentingan Umum.

Perens meninggalkan proyek pada tahun 1998 sebelum rilis glibc pertama berbasis Debian, 2.0.

1999–2004
Proyek terpilih pemimpin baru dan membuat dua lebih 2.x rilis, masing-masing termasuk lebih port dan paket. Advanced Packaging Tool ini digunakan selama waktu dan port pertama non-kernel Linux, Debian GNU / Hurd, dimulai. Distribusi Linux yang pertama berbasis pada Debian, yaitu Libranet, Corel Linux dan Stormix's Storm Linux, yang dimulai pada tahun 1999. 2.2 rilis pada tahun 2000 didedikasikan untuk Joel Klecker, seorang pengembang yang meninggal karena Duchenne distrofi otot.

Pada akhir 2000, proyek membuat perubahan besar untuk mengarsipkan dan melepaskan manajemen, proses arsip perangkat lunak reorganisasi baru "paket renang" dan menciptakan distribusi pengujian sebagai yang berkelanjutan dan relatif stabil wilayah pemanggungan untuk rilis berikutnya. Pada tahun yang sama, para pengembang mulai memegang debconf konferensi tahunan yang disebut dengan pembicaraan dan lokakarya untuk para pengembang dan pengguna teknis.

Pada bulan Juli 2002, Proyek merilis versi 3.0, nama kode kayu, (setelah karakter di film Toy Story, sebuah tren yang berlanjut hingga sekarang), sebuah rilis stabil yang akan melihat relatif sedikit pembaruan sampai rilis berikut.

Panjang siklus rilis yang dipekerjakan oleh Proyek Debian selama waktu ini menarik banyak kritik dari komunitas perangkat lunak bebas, dan ini memicu penciptaan Ubuntu pada tahun 2004, sampai saat ini salah satu yang paling berpengaruh Debian garpu.

2005-sekarang
Sarge 3,1 rilis yang dibuat pada bulan Juni 2005. Ada banyak perubahan besar dalam rilis sarge, kebanyakan karena besar waktu yang dibutuhkan untuk membekukan dan melepaskan distribusi. Tidak hanya melakukan update rilis ini lebih dari 73% dari software dikirim dalam versi sebelumnya, tetapi juga mencakup jauh lebih lunak daripada rilis sebelumnya, hampir dua kali lipat ukuran dengan 9.000 paket baru. Installer baru menggantikan boot-floppy penuaan installer dengan desain modular. Hal ini memungkinkan instalasi lanjutan (dengan RAID, XFS dan dukungan LVM) termasuk deteksi hardware, membuat instalasi lebih mudah bagi pengguna pemula. Sistem instalasi juga menyombongkan penuh dukungan internasionalisasi sebagai perangkat lunak diterjemahkan ke dalam hampir empat puluh bahasa. Instalasi manual dan komprehensif catatan rilis dibebaskan dalam sepuluh dan lima belas bahasa yang berbeda masing-masing. Rilis ini meliputi upaya Debian-Edu/Skolelinux, Debian-Med dan Debian-Accessibility sub-proyek yang meningkatkan jumlah paket pendidikan dan mereka yang memiliki afiliasi medis serta paket yang dirancang khusus untuk para penyandang cacat

Pada tahun 2006, sebagai hasil dari banyak dipublikasikan sengketa, perangkat lunak Mozilla namanya pun kembali berganti dalam Debian, dengan Firefox menjadi Iceweasel, Thunderbird menjadi Icedove, bersama dengan program Mozilla lain. Mozilla Corporation menyatakan bahwa Debian tidak boleh menggunakan merek dagang Firefox jika mendistribusikan Firefox dengan modifikasi yang belum disetujui oleh Mozilla Corporation. Dua alasan yang menonjol Debian Firefox memodifikasi perangkat lunak untuk mengubah karya seni, dan untuk menyediakan patch keamanan. Debian Free Software Guidelines menganggap karya seni Mozilla non-free. Debian menyediakan dukungan jangka panjang untuk versi Firefox di rilis stabil, di mana Mozilla lebih suka yang versi lama tidak didukung. Perangkat lunak sebagian besar program yang dikembangkan oleh Mozilla Corporation itu diganti merek tetapi program 'kode sumber tetap sama hanya dengan perbedaan kecil.

Debian 4.0 (etch) dirilis April 8, 2007 untuk jumlah yang sama seperti pada sarge arsitektur. Ini termasuk pelabuhan AMD64 tapi menjatuhkan dukungan untuk m68k. Pelabuhan yang m68k Namun, masih tersedia dalam distribusi tidak stabil. Ada sekitar 18.200 paket binari dikelola oleh lebih dari 1.030 pengembang Debian.

Debian 5.0 (lenny) diluncurkan 14 Februari 2009 setelah 22 bulan pembangunan. Ini mencakup lebih dari 25.000 paket perangkat lunak. Dukungan ini telah ditambahkan untuk Marvell's Orion platform dan untuk netbook seperti Asus Eee PC. Rilis didedikasikan untuk Thiemo Seufer, pengembang aktif dan anggota masyarakat yang meninggal dalam kecelakaan mobil pada 26 Desember 2008.

UBUNTU


Ubuntu adalah salah satu distro turunan dari debian. Ubuntu juga distro paling populer dan user friendly yang pernah gua tau. Bahkan karena paling user friendly ubuntu ini juga memiliki turunan turunan lagi seperti : kubuntu, edubuntu, xubuntu, blankon dll. Distro ini juga paling gampang didapetin kunjungin ajah shipit.ubuntu.com terus register jadi member sekaligus isi formulir pemesananya, nanti CD Ubuntunya langsung dianterin ke. rumah, cuman kalo pengalaman saya, nyampe ke rumahnya sampai 3 minggu, terus ama tukang posnya suruh bayar Rp 3000 buat bea impor, tapi ga papa namanya aja gratis. Ubuntu juga banyak komunitasnya termasuk di Indonesia. RECOMMENDED FOR BEGINNER .


SEJARAH
Ubuntu pertama kali dirilis pada 20 Oktober 2004, versi-versi ubuntu akan dirilis stiap 6 bulan sekali agar dapat memperbaharui sistem keamanan dan update program. LTS (Long Term Support) rilis, yang terjadi setiap dua tahun, didukung untuk tiga tahun pada desktop dan server untuk lima tahun. Andy Fitzsimon merupakan pencipta logo dari ubuntu yang sampai pada saat ini tidak ada perubahan dalam logo tersebut. Default User Interfaceny menggunakan GNOME ( varian berbeda ). Ubuntu didasarkan pada paket-paket dari Debian yang tidak stabil keduanya menggunakan distro Debian’s deb format dan alat manajemen paket, APT dan Synaptic walaupun Debian dan Ubuntu merupakan paket-paket yang belum tentu ( biner kompatibel ) satu sama lain, dan mungkin perlu dibangun ulang dari sumber. Ubuntu dapat digunakan baik untuk desktop maupun server. Ubuntu saat ini mendukung berbagai arsitektur komputer seperti PC (Intel x86), PC 64-bita (AMD64), PowerPC (Apple iBook dan Powerbook, G4 dan G5), Sun UltraSPARC dan T1 (Sun Fire T1000 dan T2000), Playstation 3.
Minimum sistem untuk instalasi desktop adalah 300 MHz prosesor x86, 64 MB RAM, 4 GB dari ruang hard drive, dan video yang mendukung kartu VGA pada resolusi 640×480. Disarankan sistem untuk instalasi desktop adalah 700 MHz prosesor x86, 384 MB RAM, 8 GB dari ruang hard drive, dan video yang mendukung kartu VGA di resolusi 1024 × 768. Server memerlukan instalasi x86 prosesor 300 MHz, 64 MB RAM, [61] dan video yang mendukung kartu VGA di 640 × 480. Komputer yang tidak memenuhi persyaratan minimum yang disarankan sistem yang disarankan untuk mencoba Xubuntu, berdasarkan Xfce.
Definisi Ubuntu
Ubuntu adalah salah satu distribusi Linux yang berbasiskan pada Debian dan dirilis secara berkala (setiap enam bulan). Proyek Ubuntu disponsori oleh Canonical Ltd (perusahaan milik Mark Shuttleworth). Nama Ubuntu diambil dari nama sebuah konsep ideologi di Afrika Selatan. “Ubuntu” berasal dari bahasa kuno Afrika, yang berarti “rasa perikemanusian terhadap sesama manusia”. Ubuntu juga bisa berarti “aku adalah aku karena keberadaan kita semua”. Tujuan dari distribusi Linux Ubuntu adalah membawa semangat yang terkandung di dalam Ubuntu ke dalam dunia perangkat lunak.
Ubuntu adalah sistem operasi lengkap berbasis Linux, tersedia secara bebas dan mempunyai dukungan baik yang berasal dari komunitas maupun tenaga ahli profesional. fokus utama sistem operasi Ubuntu adalah para pengguna dan kemudahan penggunaan dan pada setiap rilis Ubuntu akan memberikan perbaikan keamanan selama 18 bulan. Ubuntu menyertakan lingkungan desktop Gnome / KDE / XFCE terbaru di setiap rilis dan juga menyertakan beragam bnyak pilihan perangkat lunak untuk server dan desktop yang semuanya bisa dikemas ke dalam satu CD. Komunitas Ubuntu dibentuk berdasarkan gagasan yang terdapat di dalam filosofi Ubuntu:
  1. Bahwa perangkat lunak harus tersedia dengan bebas biaya
  2. Bahwa aplikasi perangkat lunak tersebut harus dapat digunakan dalam bahasa lokal masing-masing dan untuk orang-orang yang mempunyai keterbatasan fisik
  3. Bahwa pengguna harus mempunyai kebebasan untuk mengubah perangkat lunak sesuai dengan apa yang mereka butuhkan.
Perihal kebebasan inilah yang membuat Ubuntu berbeda dari perangkat lunak Proprietary, bukan hanya peralatan yang Anda butuhkan tersedia secara bebas biaya, tetapi Anda juga mempunyai hak untuk memodifikasi perangkat lunak Anda sampai perangkat lunak tersebut bekerja sesuai dengan yang Anda inginkan.
Cara Instalasi
Ubuntu memang tidak menggunakan instalasi berbasiskan grafik yang cantik, tetapi Ubuntu dapat diinstal dengan CEPAT dan MUDAH. Masih ada beberapa bagian yang harus Anda ketahui terlebih dahulu untuk melakukan instalasi, tetapi metode instalasi baku Ubuntu akan mudah digunakan dan bekerja dengan baik untuk semua orang. Untuk keperluan instalasi Anda cukup membutuhkan satu CD saja, sebab Ubuntu telah menyertakan semua aplikasi yang dibutuhkan untuk instalasi ke dalam satu CD, sedangkan untuk aplikasi tambahan lainnya tersedia secara online jika Anda membutuhkannya. Pada komputer umum, instalasi Ubuntu akan selesai kurang dari 25 menit.
Instalasi Ubuntu mungkin tidak memakai GUI, tetapi Anda hanya akan menggunakannya sekali saja, karena setelah ini untuk upgrade dari satu versi ke versi berikutnya dapat dilakukan melalui jaringan tanpa memerlukan CD instalasi lagi. Anda juga tidak harus menginstal ulang sistem operasi, cukup meng-upgrade versi Ubuntu yang dimiliki ke versi berikutnya jika Anda menginginkannya.
Penggunaan
Sesaat Anda selesai menginstal Ubuntu Anda dapat langsung menggunakan Ubuntu. Di dalam sistem terdapat banyak aplikasi untuk kegiatan bisnis, aplikasi untuk internet, aplikasi untuk menggambar dan grafik, dan juga beragam permainan. Hanya dengan satu CD Anda sudah memiliki lingkungan desktop yang sangat bagus, dan juga dengan banyak aplikasi yang berguna untuk keperluan bisnis, kegiatan di rumah dan untuk pengguna komputer pribadi dan semuanya sudah terinstal dalam Ubuntu. Selain ini ada ribuan perangkat lunak tambahan yang dapat Anda instal hanya dengan mengeklik satu tombol.
Kelebihan menggunakan Ubuntu
  1. Tidak perlu membeli License dan boleh digunakan di banyak komputer hanya dengan satu CD
  2. Stabil, bebas virus, malware, worm, dsb sehingga tidak perlu memasang program antivirus
  3. Sangat ringan dan boleh digunakan pada komputer dengan hardware yang rendah
  4. Tidak sulit untuk installasi driver karena kebanyakan driver telah ada didalam CD seperti LAN, Wifi, Audio dan sebagainya
  5. Banyak aplikasi seperti untuk browsing internet, office, mendengar musik, memainkan video, photo viewer, kalkulator dsb
  6. Terdapat Live CD, yang memperbolehkan Anda untuk mencoba menggunakan Ubuntu tanpa perlu installasi ke dalam hard disk, hanya perlu boot menggunakan CD Ubuntu untuk masuk ke Live CD session
  7. Ada Ubuntu Software Center, yang memudahkan anda untuk download aplikasi lainnya yang tidak ada pada Ubuntu
  8. Desktop effect yang sangat keren dan menarik dengan Compiz Fusion
  9. Dapat menjalan aplikasi Windows menggunakan Wine (Windows Emulator)
  10. Tahap Customization yang sangat tinggi, Anda dapat mengubah desktop dan seluruh sistem operasi jika diinginkan
  11. Terdapat versi baru Ubuntu yang dikeluarkan setiap 6 bulan untuk memastikan Anda selalu Up-to-Date
  12. Stabil dan masih banyak lagi kelebihan yang lainnya pada Ubuntu
Kelemahan menggunakan Ubuntu
  1. Masih belum cukup user friendly, terkadang pengguna biasa agak kaku dalam pengoperasiannya terutama yang belum terbiasa dengan Linux
  2. Aplikasi kegemaran anda di Windows mungkin tidak dapat digunakan di Ubuntu sehingga tidak semua aplikasi Compatible dapat dijalankan dengan Wine
  3. Jika biasa menggunakan Windows 7, Anda mungkin merindukan fungsi Superbar, Aero Glass dan bermacam-macam lagi fungsi yang tidak terdapat pada Ubuntu


RED HAT


Kalo tadi ada Debian yang dibuat Ian Murdock sedangkan red hat ini dibuat oleh produktor yang berbeda. Red hat ini juga diperuntukan advance user dan digunakan untuk menjadi server. Selain itu red hat ini juga berbayar (enterprise) kalo di Debian ada ubuntu sebagai turunan distro Debian, red hat juga mempunyai turunan yang lebih user friendly dan GPL (General Public License) atau source codenya gratis dan bebas diubah yaitu fedora



SEJARAH

Pada tahun 1969, Ken Thompson dan Dennis Ritchie (juga adalah developer bahasa C), para peneliti di AT&T Bell Laboratorium Amerika, membuat sistem operasi UNIX, cikal bakal dari Linux. UNIX mendapatkan perhatian besar karena merupakan sistem operasi pertama yang dibuat bukan oleh hardware maker. Selain itu juga karena seluruh source code-nya dibuat dengan bahasa C, sehingga mempermudah pemindahannya ke berbagai platform.
Dalam waktu singkat UNIX berkembang secara pesat dan terpecah dalam dua aliran: UNIX yang dikembangkan oleh Universitas Berkeley dan yang dikembangkan oleh AT&T. Setelah itu mulai banyak perusahaan yang melibatkan diri, dan terjadilah persaingan yang melibatkan banyak perusahaan untuk memegang kontrol dalam bidang sistem operasi. Persaingan ini menyebabkan perlu adanya standarisasi. Dari sini lahirlah proyek POSIX yang dimotori oleh IEEE (The Institute of Electrical and Electronics Engineers) yang bertujuan untuk menetapkan spesifikasi standar UNIX. Akan tetapi, standarisasi ini tidak meredakan persaingan. Sejak saat itu, muncul berbagai macam jenis UNIX.
Salah satu diantaranya adalah MINIX yang dibuat oleh A. S. Tanenbaum untuk tujuan pendidikan. Source code MINIX inilah yang oleh Linus Torvalds, seorang mahasiswa Universitas Helsinki pada waktu itu, kemudian dijadikan sebagai referensi untuk membuat sistem operasi baru yang gratis dan yang source codenya bisa diakses oleh umum. Sistem operasi ini kemudian diberi nama Linux. Dalam membangun Linux, Linus menggunakan tool-tool dari Free Foundation Software yang berlisensi GNU. Kemudian untuk menjadikan Linux sebuah sistem operasi yang utuh, dia memasukkan program-program yang juga berlisensi GNU.
Awalnya Linus membuat Linux sendiri sebagai hobi, karena ia ingin menjalankan sistem operasi semacam UNIX dalam komputer 386-nya. Dari hasil kerjanya lahirlah Linux versi 0.01, yang sebenarnya masih belum bisa disebut sebuah sistem operasi. Setelah mengalami perbaikan, jadilah Linux versi 0.02, yang notabene adalah Linux resmi versi pertama yang diumumkan pada publik. Linus mengumumkan source code Linux pada tanggal 5 Oktober 1991. Saat itu Linux sudah dapat menjalankan shell bash, gcc compiler, GNU make, GNU sed, compress dll. Proyek Linux ini mendapatkan perhatian dari para programer di seluruh dunia yang kemudian turut berpartisipasi membangun Linux. Perkembangan Linux berlangsung dengan sangat pesat hingga saat ini. Versi terbaru dari kernel Linux dapat anda check pada situs http://www.kernel.org [1].
Saat ini hanya pembangunan kernel Linux saja yang masih dikontrol oleh Linus sendiri. Sedangkan bagian lain dari sistem operasi Linux telah dikembangkan oleh banyak pihak. Oleh karenanya sekarang kita dapat melihat berbagai macam distro (distribusi, jenis) Linux yang jumlahnya ratusan jenis. Salah satu distro yang terkenal adalah RedHat. Selain itu ada juga distribusi Slackware dan Debian yang memiliki ciri khasnya masing-masing. Linux juga diadaptasi ke banyak bahasa seperti misalnya Linux Trustix Merdeka di Indonesia, Vine Linux di Jepang, RedFlag Linux di Cina, dll.
Perkembangan yang pesat ini tidak terlepas dari jasa proyek GNU yang menyediakan program-program bermutu yang gratis dan esensial dalam Linux, seperti shell program, compiler, XFree, GNOME desktop, dll. Boleh dikatakan Linux ada saat ini berkat budaya open source dan fenomena Linux ini pula salah satu bukti kehebatan dari budaya open source.



FEDORA


Kalo tadi sudah dijelaskan bahwa Fedora merupakan turunan red hat yang gratis dan user friendly seperti ubuntu. Hanya saja fedora kurang populer dari ubuntu namun fedora tidak kalah dengan ubuntu ia juga dapat digunakan untuk para beginner yang baru mengenal linux.








SEJARAH

Mendengar kata “Fedora” saya langsung ingat masa-masa sewaktu saya SMK kemarin.. Pasalnya sewaktu di SMK kemarin kami mempelajari tentang bagaimana membuat web server, FTP server, mail server menggunakan Fedora Core a.k.a Fedora Linux. Tapi sekarang disuruh ketik satu baris perintahnya pun saya dah bingung. Yah.. gitulah kalo tidak diterapkan dan terus dicoba jadinya lupa dan tidak bermanfaat.

Fedora (sebelumnya bernama Fedora Core, kadang-kadang disebut juga denganFedora Linux) adalah sebuah distro Linux berbasis RPM dan yum yang dikembangkan oleh Fedora Project yang didukung oleh komunitas pemrogram serta disponsori oleh Red Hat. Nama Fedora berasal dari karakter fedora yang digunakan di logo Red Hat. Pada rilis 1 sampai 6 distro ini bernama Fedora Core yang kemudian berubah menjadi Fedora pada rilis ke-7. Fedora dikenal di dunia Linux sebagai sebuah distro yang menjadi pioneer dalam penggunaan teknologi terkini dan merupakan distro yang digunakan oleh Linus Torvalds.
Sejarah
Proyek Fedora dimulai akhir tahun 2003, ketika Red Hat Linux dihentikan. Red Hat Enterprise Linux menjadi satu-satunya distro resmi Red Hat, sedangkan Fedora menjadi distro masyarakat. Bagi Red Hat, Fedora merupakan ajang percobaan utuk menghasilkan distro Red Hat Enterprise Linux (RHEL) yang stabil, rilis-rilis RHEL dikembangkan dari versi Fedora.
Nama Fedora berasal dari Fedora Linux, relawan proyek yang mengembangkan perangkat lunak tambahan untuk distro Red Hat Linux, dan dari karakteristik fedora (topi kulit) yang digunakan dalam logo Red Hat (“Shadowman”). Fedora Linux akhirnya diserap ke dalam Fedora Project. Fedora adalah merek dagang dari Red Hat, walaupun hal ini pernah disengketakan oleh para pencipta repositori perangkat lunak Fedora, namun masalahnya telah diselesaikan.
Versi 
Warna Arti
Merah Rilis lama; tidak didukung lagi
Kuning Rilis lama; masih didukung
Hijau Rilis sekarang
Biru Rilis mendatang
Nama Proyek Versi Nama Sandi Tanggal Rilis
Fedora Core 1 Yarrow 2003-11-05
2 Tettnang 2004-05-18
3 Heidelberg 2004-11-08
4 Stentz 2005-06-13
5 Bordeaux 2006-03-20
6 Zod 2006-10-24
Fedora 7 Moonshine 2007-05-31
8 Werewolf 2007-11-08
9 Sulphur 2008-05-13
10 Cambridge (Rawhide) 2008-11-25
11 Leonidas 2009–06–09
12 Constantine 2009–11–17
13 Goddard 2010–05–25
14 Laughlin 2010–11-02
15 Lovelock 2011–05-10
Distro-distro berbasis fedora
Pingin rasanya untuk belajar mendalami kembali Fedora Linux karena kemampuannya dalam mengelola server cukup mumpuni.

Incoming search terms for the article:


SLACKWARE


Slackware merupakan salah satu distro tertua dari linux. Mengutamakan kestabilan dan simple berdasarkan prinsip KISS(Keep It Simple Stupid). Menginstall Slackware lumayan susah karena langsung dari source kode saya juga belum pernah menginstall dan sedikit aplikasi yang menggunakan GUI (tampilan angker), tetapi ini dimaksudkan agar memenuhi syarat prinsip open source yang menganjurkan transparasi kode.



SEJARAH
Slackware adalah distribusi yang dibuat oleh Patrick Volkerding dan slackware Linux.Slackware adalah salah satu distribusi paling awal, dan merupakan tertua sedang dipertahankan.
Slackware desain bertujuan untuk stabilitas dan kesederhanaan yang bertujuan untuk menjadi yang paling UNIX seperti linux.

Nama "Slackware" berasal dari fakta bahwa distribusi dimulai sebagai proyek pihak swasta tampa dimaksudkan komitmen. Untuk mencegah dari yang diambil terlalu serius pada awalnya, Volkerding memberikan nama yang lucu, yang terjebak bahkan setelah Slackware menjadi proyek serius. The "Slack" dalam Slackware mengacu pada istilah "Slack" seperti yang digunakan oleh gereja Subgenius.

Banyak aneka pilihan desain pada Slackware. dapat dilihat sebagai contoh dari prinsip KISS. dalam konteks ini, " sederhana" mengacu pada pandangan desain sistem, bukan kemudahan penggunaan. Kebanyakan perangkat lunak dalam slackware menggunakan mekanisme konfigurasi perangkat lunak yang diberikan oleh penulis asli, ada beberapa distribusi mekanisme khusus. ini adalah alasan mengapa ada begitu sedikit GUI tool untuk mengkonfigurasi sistem. . Ini datang pada biaya ramah pengguna. Para pengecam menganggap distribusi memakan waktu dan sulit untuk belajar. Pendukung menganggap fleksibel dan transparan dan seperti pengalaman yang diperoleh dari proses belajar.

Manajemen paket Slackware dapat menginstal sistem, upgrade, dan menghapus paket dari sumber-sumber lokal, tetapi tidak akan mencoba untuk melacak atau mengelola dependensi, bergantung pada pengguna untuk memastikan bahwa sistem memiliki semua sistem pendukung perpustakaan dan program-program yang dibutuhkan oleh paket baru. Jika salah satu hilang, mungkin tidak ada indikasi sampai salah satu upaya untuk menggunakan perangkat lunak yang diinstal baru. Paket-paket Slackware gzip tarball dengan nama file diakhiri dengan. Tgz. Paket berisi file yang membentuk bagian dari perangkat lunak yang diinstal, serta file-file tambahan yang bermanfaat bagi manajer paket Slackware. File yang membentuk bagian dari perangkat lunak yang diinstal akan disusun sedemikian rupa sehingga, ketika diekstrak ke dalam direktori root, file mereka ditempatkan di lokasi diinstal. File lain yang ditempatkan di bawah install / direktori dalam paket. Dua file yang umumnya ditemukan di dalam menginstal / direktori, yang merupakan slack-desc dan doinst.sh file.

Ini tidak ditempatkan langsung ke filesystem dengan cara yang sama seperti file lain dalam paket. Slack-desc file adalah file teks sederhana yang berisi deskripsi dari paket yang diinstal. Ini digunakan ketika melihat paket menggunakan manajer paket.
Script ini dijalankan pada akhir instalasi dari sebuah paket. Sementara Slackware itu sendiri tidak memasukkan alat-alat untuk secara otomatis mengatasi dependensi untuk pengguna dengan secara otomatis men-download dan menginstalnya, beberapa pihak ke-3 perangkat lunak ada yang dapat memberikan fungsi ini mirip dengan cara tidak APT Debian.

Slackware 9.1 termasuk Swaret dan slackpkg sebagai paket tambahan pada CD kedua, tetapi tidak menginstal salah secara default. Swaret telah dihapus dari distribusi seperti Slackware 10,0 tetapi masih tersedia sebagai pihak ke-3 paket. slapt-get tidak menyediakan resolusi dependensi untuk paket-paket yang disertakan dalam distribusi Slackware. Ini bukannya menyediakan kerangka kerja bagi resolusi dependensi paket-paket yang kompatibel pada Slackware serupa dalam fashion sampai tangan-tuned APT memanfaatkan metode. Beberapa paket sumber-sumber dan distribusi berbasis Slackware memanfaatkan fungsi ini.

Atau, NetBSD's pkgsrc menyediakan dukungan untuk Slackware, antara lain operasi mirip UNIX sistem. pkgsrc menyediakan resolusi dependensi untuk kedua paket biner dan sumber.


OPEN SUSE 



SUSE yang sebelumnya bernama SUSE Linux dan SuSE Linux Professional adalah salah satu distro Linux dari perusahaan Novell, atau lebih tepat dari anak perusahaannya Suse Linux GmbH (Software- und System-Entwicklungsgesellschaft mbH, Nürnberg yang berarti pengembangan -perangkat lunak dan -sistem). SUSE Linux awalnya merupakan distro Slackware terjemahan bahasa Jerman. Ada informasi tidak resmi yang mengatakan bahwa S.u.S.E berhubungan dengan ilmuwan komputer Jerman Konrad Zuse karena pengucapan namanya yang sama.
Terdapat dua (2) distro utama SUSE Linux yang saat ini aktif:
  • SUSE Linux Enterprise : SLE adalah solusi sumber terbuka dari Novell untuk perusahaan besar.
  • openSUSE : sebuah proyek masyarakat, yang disponsori oleh Novell, dirancang untuk pengguna rumahan.
Salah satu keunggulan utama dari OpenSUSE dibandingkan distro Linux lainnya adalah kelengkapan pustaka dan berlimpahnya software yang disertakan. Bersama Red Hat, SUSE adalah distro Linux versi awal yang terus bertahan dan berkembang hingga sekarang.
Banyak orang yang takut menggunakan OpenSUSE karena bias pada lisensi yang digunakan. OpenSUSE adalah distro Linux yang free dan open source. OpenSUSE dapat digunakan secara bebas dan tanpa biaya. Jika suatu perusahaan atau lembaga menginginkan varian distro berbasis SUSE yang disertai dukungan support, tersedia SLES dan SLED. Feature yang sudah stabil dan sudah teruji pada OpenSUSE merupakan dasar dari software yang disertakan pada SLES dan SLED.
Apakah ada beda antara SLED, SLES dan OpenSUSE yang merupakan versi komunitas ? Selain dari sisi support dan sedikit perbedaan penampilan, hampir tidak ada perbedaan mendasar antara versi komunitas dengan versi komersil. Kita dapat tetap menggunakan OpenSUSE secara penuh tanpa khawatir adanya pengurangan kualitas dan kelengkapan.
Jika menginginkan distro Linux yang stabil, mudah dalam melakukan deteksi perangkat keras, mudah dikelola dan didukung penuh oleh komunitas pengembang di seluruh dunia serta memiliki dukungan sponsor dari perusahaan besar, cobalah OpenSUSE.

SEJARAH
SUSE bermula di awal tahun 1990-an di mana Linux terdiri dari sekitar 50 keping disket dan dapat diunduh/diambil lewat internet, tetapi pengguna potensial yang memiliki koneksi internet tidaklah banyak. Kemudian S.u.S.E. GmbH menghimpun disket-disket Linux yang dapat dibeli (tanpa harus memiliki koneksi internet). SuSE tersebarluas oleh Suse GmbH dengan lokalisasi instalasi dalam bahasa Jerman dan dengan itu menciptakan distribusi dari banyak pengguna berbahasa Jerman. Alat instalasi dari Slackware diganti dengan YaST hasil pengembangan Suse GmbH sendiri. Mulai April 1994 Paket Suse-Linux Versi 1.0 mulai menggunakan CD, tidak lagi dalam disket (yang sudah mencapai 70 keping).
Versi pertama yang berdiri sendiri terlepas dari Slackware diterbitkan pada Mei 1996 dengan nama S.u.S.E. Linux, versi 4.2. Penomoran 4.2 dalam versi ini diakibatkan dari diskusi panjang di mana penomoran versi 1.1 ditolak dan angka 42 lebih disukai karena merupakan “jawaban dari segala pertanyaan terhadap segala pertanyaan” (Answer to Life, the Universe, and Everything) menurut roman karya Douglas Adams The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy. Pada versi ini untuk pertama kalinya, dalam distribusi dengan 3 CD, disertai sebuah Live-Filesystem.
Mulai dari versi 4.2 angka penjualan Suse Linux meningkat tajam. Pengguna professional di pasar Linux menuntut produk yang sesuai, maka mulai versi 5 ditawarkan produk SuSE Business Linux. Konsep ini kemudian tetap dijual melalui SUSE Linux Enterprise Server (SLES), yang boleh diperoleh di samping siklus rilis dan pembaruan yang panjang dengan dukungan tawaran dan pelatihan yang beragam.
Suse Linux yang sampai pada versi itu hanya mendukung platform Intel i386, pada versi 6.1 mulai juga mendukung platform DEC, Alpha AXP dan platform PowerPC pada versi 6.3. Kedua distribusi memiliki pengaruh penting bagi pengembangan kualitatif Distribusi Suse Linux. Pada perkembangan berikutnya tersedia juga versi SuSE Linux untuk sistem AMD Athlon 64, Intel Itanium dan IBM 390 (Z-Series).
Mulai versi 7.0 sampai dengan 9.1 tersedia dua versi Suse Linux: Personal dan Professional. Di samping itu tersedia juga versi bagi pelajar. Paket pembaruan dengan harga yang pantas untuk versi Professional juga tersedia tanpa cetakan buku pedoman administrasi. Pada 4 November 2003, Novell mengumumkan bahwa mereka akan mengakuisisi SuSE. Akuisisi ini diselesaikan pada Januari 2004. SuSE 9.1 merupakan versi pertama di bawah Novell. Salah satu perubahan yang terjadi adalah mulai Juni 2004, di samping instalasi melalui FTP, CD untuk instalasi dasar tersedia di internet. Juga pada edisi Professional dipasarkan dengan keping DVD kedua yang berisi perangkat lunak untuk sistem 64-Bit (AMD64 dan Intel 64) (versi 64-Bit SuSE 9.0 dijual terpisah). Pada April 2004 YaST ditempatkan di bawah Lisensi Publik Umum GNU. Pada 4 Agustus 2005, juru bicara dan direktur hubungan masyarakat Bruce Lowry mengumumkan bahwa pengembangan SUSE Professional akan lebih terbuka dan bersama dalam proyek komunitas openSUSE berupaya meraih perhatian yang lebih luas dari pengguna dan pengembang . Lebih terbuka dengan memungkinkan pengguna dan pengembang untuk menguji dan membantu mengembangkannya. Sebelumnya segala pengembangan dilakukan hanya oleh SUSE dan versi 10.0 adalah versi pertama dengan pengujian beta oleh publik. Sebagai bagian dari perubahan, akses ke Server-YaST menjadi pelengkap bagi pengguna SUSE Linux.
Maskot dari SUSE secara umum dikenali sebagai gecko (tokek) dan disebut sebagai Geeko, namun sebenarnya adalah seekor kameleon (Chamaeleonidae).

1 komentar :

Post a Comment

Jangan Melupakan jati diri karena Uang, tidak semua dapat dibeli. Memberikan yang terbaik dan tetap Optimis! We look, listen, Understood, Speak and Do++